Kerugian Finansial Akibat Kemacetan Ditinjau Dari Bahan Bakar Minyak di Kabupaten Garut (Studi Kasus Jalan Jendral Ahmad Yani)

  • Azmi Choerul Maptuhi Sekolah Tinggi Teknologi Garut
  • Ida Farida Sekolah Tinggi Teknologi Garut
  • Adi Susetyaningsih Sekolah Tinggi Teknologi Garut

Abstract

Padatnya pergerakan lalu lintas menyebabkan penumpukan kendaraan dititik tertentu yang mengakibatkan kemacetan dikarenakan padatnya volume dan tingginya hambatan samping sehingga mempengaruhi kapasitas jalan, khususnya pada Ruas Jalan Jendral Ahmad Yani yang berada di wilayah Kabupaten Garut yang merupakan daerah komersial. Hal ini tentunya dapat mengakibatkan kerugian finansial bagi pengguna jalan yang berdampak pada pemborosan bahan bakar minyak. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui kerugian finansial akibat kemacetan ditinjau dari bahan bakar minyak pada jenis kendaraan yang berbeda dengan melalui pengolahan data menggunakan metode yang diterbitkan Departemen Perkjaan Umum PD-T-15-2005-B untuk mencari biaya konsumsi bahan bakar dan MKJI 1997 untuk menganalisis ruas jalan. Dari hasil analisis didapatkan nilai kerugian finansial tertinggi akibat kemacetan ditinjau dari bahan bakar minyak dengan berbagai jenis kendaraan berbahan bakar premium dan solar di Minggu kesatu dan Minggu kedua adalah pada Hari Rabu dengan total pertahun Rp.4,836,235,04/Km untuk Minggu kesatu dan Rp. 5,163,933,13/Km untuk Minggu kedua. Tingginya nilai kerugian pada Hari Rabu diakibatkan oleh rendahnya kecepatan kendaraan dan padatnya volume lalu lintas yang menyebabkan kerugian lebih besar. Dengan besarnya nilai kerugian yang ditimbulkan kemacetan alangkah baiknya nilai kerugian tersebut disalurkan untuk perbaikan sarana dan prasarana jalan agar dapat mengurangi nilai kerugian bahan bakar minyak.

References

[1] Agyapong, F., & Ojo, T. K. (2018). Managing traffic congestion in the Accra Central Market, Ghana. Jurnal Of Urban Management, 85-96.

[2] Alamsyah, A. A. (2008). Rekayasa Lalu Lintas Edisi Revisi. Malang: Universitas Muhamamadiyah Malang.

[3] Andriansyah, D. (2015). Manajemen Transportasi Dalam Kajian Dan Teori. Jakarta Pusat: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Prof. Dr. Moestopo Beragama.

[4] Departemen Pekerjaan Umum (2005). Pedoman Konsturksi Dan Bangunan Pd T-15-2005-B Perhitungan Biaya Operasi Kendaraan Bagian I : Biaya Tidak Tetap.

[5] Direktorat Jendral Bina Marga (1997). Manual Kapasitas Jalan Indonesia 1997. Jakarta : Bina Jalan Kota (Binkot).

[6] Fahrudin (2014). Analisis Bangkitan Tarikan Perjalanan Pada Jalan Patimura Kabupaten Seleman. Jurnal Transportasi, 15-16.

[7] Putranto, P. L. (2016). Rekayasa Lalu Lintas Edisi 3. Jakarta Barat: PT.Indeks.

[8] Sugiyanto, G. (2007). Kajian Penerapan “Congestion Charging” untuk Meningkatkan Penggunaan Angkutan Umum. Program Magister Teknik Sipil Bidang Rekayasa Transportasi Institut Teknologi Bandung.

[9] Susilo, P. B. (2015). Rekayasa Lalu Lintas Edisi Revisi. Jakarta: Universitas Trisakti.

[10] Tamin, O. Z. (2008). Perencanaan,Pemodelan, & Rekayasa Transportasi. Bandung: Institut Teknologi Bandung.
Published
2018-09-29
How to Cite
MAPTUHI, Azmi Choerul; FARIDA, Ida; SUSETYANINGSIH, Adi. Kerugian Finansial Akibat Kemacetan Ditinjau Dari Bahan Bakar Minyak di Kabupaten Garut (Studi Kasus Jalan Jendral Ahmad Yani). Jurnal Konstruksi, [S.l.], v. 16, n. 2, p. 9 - 22, sep. 2018. ISSN 2302-7312. Available at: <http://journals.sttgarut.ac.id/index.php/konstruksi/article/view/111>. Date accessed: 23 july 2019.
Section
Articles